Selamat Hari Bhayangkara Ke- 74 | Kamtibmas - Kondusif - Masyarakat Semakin Produktif | Selamat Hari Bhayangkara ke-74

Wednesday, June 24, 2020

Pemerintah dan DPRD tindak tegas Prostitusi di Barito Utara

BARITORAYAPOST.COM (Muara Teweh) - Mencuatnya kembali masalah praktek prostitusi di eks lokalisasi lembah durian atau Merong di KM 3,5 Jalan Muara Teweh- Puruk Cahu akan ditindak tegas sesuai peraturan yang berlaku, hal ini dituangkan pada rapat bersama Pemerintah daerah dan DPRD Barito Utara yang dilaksanakan di Ruang rapat DPRD Jln.Ahmad Yani Muara Teweh.

Dalam rapat ini dipimpin langsung Wakil Ketua I DPRD Permana Setiawan, ST bersama Anggota DPRD, dari unsur pemerintah di pimpin Asisten Pemerintahan Drs. H Masdulhaq dan perwakilan Kepala Perangkat Daerah.

H.Masdulhaq meyampaikan sesuai aturan lokalisasi sudah tidak boleh lagi ada kegiatan prostitusi karena Pemerintah Kabupaten Barito Utara sudah menutup lokalisasi tersebut akhir Desember 2019."Lebih lanjut ini masalah kemaksiatan banyak hal yang merugikan serta membawa dampak sosial lebih luas serta menggangu kesejahteraan keluarga pada akhirnya"Jelas H.Masdulhaq.

H.Abri dari fraksi PPP meyampaikan kepada pemerintah daerah harus bertindak tegas jika memang ditemukan ada kegiatan terselubung yang masih beroperasi. "Saya meminta kepada pihak berwajib untuk segera menertibkannya"Harap H.Abri politisi PPP.

Sementara itu Kepala Satpol PP Aprin Siaga Dahan mengatakan kami bersama pihak berwajib baik dari TNI maupun Polri sering melakukan penertiban di Eks lokalisasi Lembah Durian di KM 3,5 Jalan Muara Teweh-Puruk Cahu,namun setiap kami melakukan penertiban kami tidak menemukan aktivitas yang berbau maksiat ditempat tersebut."Tapi jika kami nanti disaat patroli menemukan portitusi memang ada,kami akan bertidak tegas sesuai perda yang telah ada dan akan diserahkan kepada pihak berwajib untuk diproses sesuai udang-undang yang berlaku"Jelas Aprin Siaga Dahan.

Dalam rapat kali ini disimpulkan:
Pertama DPRD dan Pemerintah Kabupaten Barito Utara sepakat untuk tetap mengawasi Eks lokalisasi merong yang udah ditutup demi menjaga wibawa pemerintah Kabupaten Barito Utara.

Kedua DPRD meminta kepada pemerintah daerah agar PPNS (Peyidik Pegawai Negeri Sipil) yang dipindah tugaskan ketempat lain agar dikembalikan bertugas sebagai peyidik di Satpol PP dan Damkar.

Ketiga DPRD dan Pemerintah Kabupaten Barito Utara memikirkan bersama untuk mengalih fungsikan eks lokalisasi merong dan tidak memberikan ijin pendirian karoke dan keramaian lainya yang menjurus kegiatan prostitusi.

Keempat Rapat dengar pendapat akan dijadwalkan kembali melihat keadaan dilapangan dengan mengundang pihak Kepolisian,Dandim 1013 Muara Teweh,Kepala Dinas PMPTSP,Camat Teweh Tengah,Lurah Melayu,Ketua Rt.31 Melayu dan intansi terkait lainya.(Diskominfosandi For BRP).

Show comments
Hide comments
No comments:
Write comment



Contact Form

Name

Email *

Message *

Kapolda & Kepolisian Daerah Kalimantan Tengah, Mengucapkan| Selamat Hari Bhayangkara ke-74 debuyandi debuyandi debuyandi
Peta Sebaran Kasus COVID-19 | di Provinsi Kalimantan Tengah Tanggal 09 Juli 2020 debuyandi
Danramil 0906-06 Samboja & Kapolsek Samboja, Mengucapkan| Selamat Hari Bhayangkara ke-74

debuyandi
Back to Top