PM Bennett menerima surat ucapan selamat dari Raja Maroko Mohammed VI

  • Whatsapp
Perdana Menteri Israel Naftali Bennett (Foto: MFA)


BARITORAYAPOST.COM (Tel Aviv) – PM Bennett: Israel memandang Maroko sebagai teman dan mitra penting dalam upaya memajukan perdamaian dan keamanan di kawasan. Saya akan memajukan hubungan Maroko Israel di semua bidang untuk kesejahteraan dan kemakmuran kedua bangsa.
 
Dikutip dari https://mfa.gov.il/MFA/Pages/default.aspx Raja Mohammed VI dari Maroko, hari ini (Rabu, 16 Juni 2021), mengirimkan surat ucapan selamat khusus kepada Perdana Menteri Naftali Bennett atas penjabatnya.
 
Dalam surat itu, Raja Maroko menulis:
 
“Saya senang untuk mengirimkan ucapan selamat yang hangat dan harapan saya untuk sukses pada kesempatan Anda terpilih sebagai Perdana Menteri Israel. Saya ingin mengambil kesempatan ini untuk menekankan kepada Anda bahwa Kerajaan Maroko bertekad untuk melanjutkan peran aktifnya. dan upaya terbaiknya untuk memajukan perdamaian yang adil dan abadi di Timur Tengah, yang akan memungkinkan semua orang di kawasan itu untuk hidup berdampingan dalam keamanan, stabilitas, dan persahabatan.”
 
Perdana Menteri Naftali Bennett:
 
“Saya berterima kasih kepada Yang Mulia, Raja Mohammed VI dari Maroko, atas salam hangatnya dan saya ingin menyampaikan penghargaan tertinggi saya untuknya. Israel memandang Maroko sebagai teman dan mitra penting dalam upaya memajukan perdamaian dan keamanan di kawasan. Saya akan memajukan hubungan Israel-Maroko di semua bidang untuk kesejahteraan dan kemakmuran kedua bangsa, yang telah berteman selama bertahun-tahun.”
 
Surat ini bergabung dengan harapan yang telah diterima Perdana Menteri Bennett setelah menjabat dari serangkaian pemimpin dunia termasuk Presiden Rusia, Presiden Ukraina, Presiden Argentina, Presiden Brasil, Presiden Kazakhstan, Presiden Demokrat Republik Kongo, Putra Mahkota dan Perdana Menteri Bahrain, Kanselir Jerman, Kanselir Austria, Perdana Menteri Inggris Raya, Perdana Menteri India, Perdana Menteri Kanada, Perdana Menteri Italia, Perdana Menteri Hongaria dan Perdana Menteri Malta. (as/Red/BRP).



Pos terkait