Ditabrak Truk Tangki CPO, Pemotor Tewas

  • Whatsapp




Tampak motor milik pengendara diduga terseret kebawah truk tangki CPO di Desa Dahian Tambuk, Sabtu (17/7) pagi.



BARITORAYAPOST.COM (Kuala Kurun) – Lagi-lagi kecelakaan di jalan raya Minggu lalu terjadi di Kelurahan Kampuri, kini kembali lagi insiden tabrakan di Jalan Lintas Kurun-Palangka Raya tepatnya di tanjakan Desa Dahian Tambuk, Kecamatan Mihing Raya, Kabupaten Gunung Mas (Gumas), Sabtu (17/7) sekita pukul 06.45 WIB).

Akibatnya, Mengki Susanto (33) warga Desa Dahian Tambuk ini tewas, setelah mengendarai motor Honda Supra Fit berplat KH 4275 HP. Yang ketika itu, ia dihantam atau ditabrak truk tangki CPO merk Hino Dutro berplat KH 8520 AP dikemudikan Hartano alias Ebang (35) warga Desa Unsum, Kecamatan Raren Batuah, Kabupaten Barito Timur. 

Awal kejadian tabrakan itu, truk tangki CPO yang dikemudikan Hartano yang melaju dari arah Palangka Raya menuju arah Kuala Kurun. 

Ketika melintas di Desa Dahian Tambuk, tiba-tiba datang dari arah persimpangan gang sebalah kiri, motor Honda Supra Fit yang ditungangi, Mengki langsung masuk jalur yang akan dilalui truk tersebut.

Lalu, memasuki di jalan akan dilalui truk CPO  yang saat itu ia diduga dengan kecepatan tinggi. Karena keduanya terlalu dekat, sehingga kecelakaan pun tak bisa dihindari. 




Akibatnya, truk dan motor mengalami ringsek berat, disana pengendara ini sempat mendapatkan perwatan medis di Puskemas Kampuri, karena kekurangan alat akhirnya korban ini dirujuk ke Palangka Raya, namun diperjalanan ia menghembuskan napas terakhirnya.  

Kapolres Gumas AKBP Rudi Asriman melalui Kasatlantas Iptu Bayu Caesaria Tri Hardiyanto setelah dikomfirmasi membenarkan kejadian adanya kejadian lakalantas itu. Lanjutnya mengatakan, pihaknya setelah menerima laporan dari masyarakat  langsung mendatangi TKP dan mengevakuasi korban. 

“Sedang kita tangani mas, tindakan yang kita ambil  mendatangi mengolah TKP, evakuasi korban, amakan kendaraan yang terlibat dan mencatat saksi-saksi,” ucap Iptu Bayu Caesaria Tri Hardiyanto saat dikomfirmasi, Sabtu (17/7) sore.

Lebih lanjut dikatakanya, penyebab utama lakalantas tersebut, diduga akibat kedua pengendara dan pengemudi itu  kurang berhati-hati, apalagi di pemukiman penduduk khususnya di jalur lintas Kurun Palangka Raya yang banyak tikungan serta tanjakan. 

“Kalau kondisi jalan beraspal,  ada anjakan, turunan dan Lurus, rambu-rambu minim, walaupun marka ada garis  tidak terputus, maka dari itu para pengendara kalau melalui jalur ini harus berhati-hati,” demikian dia. (Cp/Red/BRP)

Pos terkait